5 OCMS Terbaik Untuk Kelola Bisnis-mu!

0
315

Persediaan adalah satu-satunya aset terpenting bagi setiap perusahaan yang menjual barang berwujud. Manajemen persediaan yang efektif memastikan bahwa perusahaan memiliki persediaan barang yang tepat pada waktu dan lokasi yang tepat, dan dapat memenuhi pesanan tepat waktu dan menguntungkan.

Namun, manajemen inventaris saat ini jauh lebih rumit daripada sekadar memantau stok ruang belakang dan menarik produk. Salah satu yang telah berkembang adalah manajemen inventaris omnichannel.

Berbelanja di era digital adalah tentang pengalaman seperti halnya tentang produk yang dibeli. Pelanggan menginginkan pengalaman yang konsisten dan mulus di semua saluran tempat mereka berinteraksi dengan merek. Mereka ingin tahu apa yang ada dalam stok dan di mana stoknya, memiliki beberapa opsi pemenuhan, tahu kapan barang-barang mereka akan siap untuk diambil atau dikirim, dan mendapatkan pengembalian yang sederhana.

Ketika toko gagal memenuhi harapan ini, mereka berisiko kehilangan bisnis pelanggan secara permanen.

Bisnis harus jelas bersaing tidak hanya pada kualitas produk mereka, tetapi juga pada kualitas pengalaman klien yang dapat mereka berikan. Ketika datang ke pembelian internet, taruhannya jauh lebih tinggi karena pembeli dapat dengan cepat menelusuri halaman lain dan memilih vendor yang berbeda.

Bisnis tidak lagi bersaing hanya pada kualitas produk, tetapi juga pada kualitas pengalaman klien yang dapat mereka berikan.

Perusahaan Sobat Shipper harus bertemu pelanggan di mana mereka berada dan memberikan pengalaman berbelanja yang lancar untuk mendapatkan bisnis dan mempertahankan pelanggan. Hal ini memerlukan peningkatan kemampuan manajemen inventaris omnichannel untuk memenuhi ekspektasi konsumen yang meningkat.

Apa Itu Ritel Omnichannel?

Pelanggan adalah pusat dari ritel omnichannel, bukan produk. Ini artinya berkomunikasi dengan cara yang konsisten dengan alasan mereka menggunakan saluran tertentu dan menunjukkan pemahaman tentang di mana mereka berada dalam siklus hidup pelanggan. Pelanggan dapat melakukan pembelian di mana pun mereka berada, daripada menganggap saluran sebagai silo terpisah, omnichannel melayani limpahan lintas saluran dan memberikan pengalaman pelanggan baik di dalam maupun di antara saluran.

Intinya, omnichannel adalah batas kabur antara berbagai saluran penjualan dan pemasaran, menghasilkan keseluruhan yang mulus dan terintegrasi. Saat perspektif tunggal konsumen dan satu pengalaman perdagangan muncul, perbedaan antara saluran—onsite, sosial, seluler, email, fisik, dan pesan instan—menghilang.

Apa itu OCMS?

Manajemen inventaris di semua saluran disebut sebagai omnichannel management system atau manajemen inventaris omnichannel. Ini termasuk toko fisik, toko online, dan saluran media sosial Sobat Shipper.

Menyediakan inventaris di mana pun konsumen Sobat Shipper berada mungkin tampak sederhana, tetapi sebagian besar pekerjaan dilakukan di bagian belakang. Berikut beberapa hal yang perlu dipertimbangkan jika Sobat Shipper mempertimbangkan untuk mengembangkan strategi omnichannel:

  • Apakah kamu memiliki perangkat lunak yang dapat menangani sejumlah besar saluran penjualan?
  • Apakah kamu tahu apa yang diinginkan pelanggan, kapan mereka menginginkannya, dan di mana mereka menginginkannya?
  • Apakah kamu memiliki data pelaporan atau peramalan yang kamu perlukan untuk memesan jumlah inventaris yang tepat untuk setiap saluran tanpa menanggung risiko kehabisan stok atau stok mati?
  • Apakah kamu berada pada tahap pengembangan bisnis yang benar untuk mengambil langkah berikutnya?

Merek modern memahami bahwa mengesankan pelanggan membutuhkan lebih dari sekadar produk yang dapat diandalkan dengan harga yang wajar. Banyak bisnis sekarang menekankan pengalaman pelanggan sebagai perbedaan utama. Itu berarti sebuah perusahaan harus unggul dalam setiap interaksi dengan pelanggannya.

Bertemu klien di mana mereka juga merupakan bagian dari memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa. Perusahaan harus menawarkan produk mereka dan menyediakan layanan pelanggan melalui berbagai saluran. Konsumen modern lebih suka berbelanja di berbagai perangkat dan platform. Itu semua tergantung pada apa yang mereka anggap paling nyaman pada saat itu.

Omnichannel Terbaik Untuk Kelola Bisnis

Saat mencari perangkat lunak manajemen inventaris, Sobat Shipper akan menemukan banyak pilihan yang membingungkan. Bagaimana kamu dapat membuat keputusan? jenis industri dan  operasi bisnis sehari-hari akan menentukan fitur manajemen inventaris apa yang Sobat Shipper perlukan dari perangkat lunak tersebut. Pertimbangkan manajemen inventaris sama dengan manajemen aset.

Jadi, Sobat Shipper memerlukan perangkat lunak manajemen inventaris yang memiliki kemampuan yang Sobat Shipper perlukan sekaligus dapat diandalkan dan efektif. Berikut 10 software retail terbaik yang patut dipertimbangkan;

1. Brightpearl

Brightpearl unik karena dikembangkan secara eksklusif untuk bisnis e-niaga, ritel omnichannel, dan grosir. Ini berarti sistem penuh sesak dengan kemampuan terfokus yang tidak menghambat operasi Sobat Shipper dengan fungsionalitas yang berlebihan. Ini menampilkan kemampuan manajemen inventaris yang kuat, serta kemampuan perencanaan permintaan inventaris, yang memastikan perubahan inventaris multisaluran waktu nyata dan perkiraan permintaan yang tepat.

2. Tradegecko

Tradegecko adalah platform berbasis cloud yang sangat penting untuk alur kerja perusahaan. Ini memiliki kemampuan untuk mencakup banyak area dan antarmuka dengan sistem seperti CRM. Sayangnya, di luar Amerika Serikat, sistem akan dihapus secara bertahap pada Juni 2022, dan akan digabungkan dengan produk QuickBooks di Amerika Serikat. 

3. Ordoro

Ordoro berfungsi sebagai hub terpadu untuk semua kebutuhan inventaris Sobat Shipper, dan kamu dapat menautkan saluran lain, seperti pemasok dan pasar, ke dalam aplikasi. Sobat Shipper dapat memilih untuk memenuhi pesanan melalui Amazon atau dropshipper pihak ketiga dengan Ordoro. Software ini memungkinkan Sobat Shipper untuk menghubungkan beberapa gudang atau fasilitas penyimpanan, terlepas dari kapasitasnya.

4. Fishbowl

Fishbowl berinteraksi secara mulus dengan berbagai solusi dan platform bisnis populer, termasuk Amazon, QuickBooks, Salesforce, dan lainnya. Sobat Shipper tidak hanya dapat dengan mudah memelihara inventaris, tetapi juga melacak tanggal kedaluwarsa untuk membantu rotasi stok dan mengurangi pemborosan.

5. Atoor

Atoor adalah layanan OCMS dari Shipper yang memberi kemudahan untuk online seller dalam mensinkronisasi beberapa marketplace secara otomatis. Software omnichannel Indonesia ini menyediakan inventaris terpadu, manajemen pesanan, data dan wawasan, dan manajemen produk di berbagai saluran, memungkinkan Sobat Shipper untuk mengelola bisnis di seluruh saluran secara lebih efektif dan efisien. Saat ini Atoor terintegrasi dengan Shopee, Lazada, dan Tokopedia. Dan Shipper terus menambahkan pasar tambahan.

Ketika Sobat Shipper memahami bahwa ritel omnichannel adalah strategi yang berputar di sekitar konsumen, Sobat Shipper dapat dengan mudah menentukan langkah yang harus diambil untuk mengembangkan bisnis. Jangan ragu untuk menghubungi Atoor untuk mencari tahu tentang Atoor dengan lebih detail.